Tendonosis pada Anjing – Opsi Umum

Tendonosis pada Anjing – Opsi Umum

Nov 12, 2020 Blog by Andre Huyok

Tendinosis pada anjing dapat menyebabkan banyak rasa sakit dan ketidaknyamanan.

Tendonosis pada Anjing - Opsi Umum Kondisi itu sendiri disebabkan

Banyak orang sering berasumsi bahwa jika tendon meradang, kemungkinan besar itu adalah tendonitis. Tetapi penelitian menunjukkan bahwa tendonitis hanya terjadi pada sebagian kecil anjing, tendinosis jauh lebih umum. Jika anjing Anda menderita tendonitis, biasanya diasumsikan sebagai tendinitis, tetapi dalam banyak kasus, tendinosis juga dapat salah didiagnosis.

Tendon adalah pita jaringan fibrosa yang mengalir melalui persendian dan naik dan turun di bagian belakang persendian. Ketika ada terlalu banyak ketegangan pada sendi, kerusakan ini menyebabkan tendon menjadi lemah, kendur, dan merosot. Seiring waktu, tendon secara perlahan akan melemah sehingga sendi menjadi tidak bergerak sama sekali dan tidak dapat digerakkan sama sekali. Proses degenerasi tendon disebut tendinopati degeneratif. Pada anjing, degenerasi dapat menyebabkan rasa sakit dan terkadang peradangan.

Ada banyak jenis tendonopati, tetapi tendinitis adalah kondisi yang paling umum. Tanda-tanda paling umum bahwa anjing Anda mungkin menderita tendonitis termasuk nyeri dan kekakuan pada sendi yang terkena, kemerahan, kehangatan, atau nyeri di sekitar area yang terkena, bengkak, memar, demam dan kehilangan nafsu makan, kurang aktivitas, ketidakmampuan untuk melompat, pincang dan / atau nyeri.

Kondisi itu sendiri disebabkan oleh penggunaan sendi yang berlebihan, yang menyebabkan tendon menjadi meradang dan lemah. Penyebab paling umum dari tendonitis pada anjing adalah radang sendi. Seringkali, anjing tidak tahu kapan dia terkena artritis, karena rasa sakitnya biasanya sangat mirip dengan rasa sakit yang dialami manusia. Akan tetapi, jika anjing Anda tiba-tiba merasa sakit, terutama pada malam hari, Anda harus segera membawanya ke dokter hewan.

Sangat disayangkan banyak pemilik anjing yang tidak menyadari kemungkinan bahwa anjing mereka menderita tendonitis sampai semuanya terlambat. Namun, jika anjing Anda mengalami gejala tersebut, Anda harus selalu memeriksakannya ke dokter hewan.

Tendonosis pada Anjing - Opsi Umum dan lebih

Jangan menunggu hingga kondisinya semakin parah, karena anjing mungkin mengalami infeksi yang bisa menyebar ke sendi lain dan bisa menyebar dari sana juga.

Tendinitis pada anjing sering kali dapat diobati dengan obat antiinflamasi non steroid seperti prednison dan ibuprofen. Kortikosteroid digunakan untuk kasus tendonopati yang lebih parah. Obat lain yang biasanya diresepkan untuk anjing dengan tendinopati adalah obat anti-inflamasi dan anti-inflamasi nonsteroid, atau NSAID, seperti aspirin dan ibuprofen. Ada juga antidepresan nonsteroid yang diresepkan untuk anjing dengan tendonopati.

Untuk sebagian besar, perawatan untuk tendinitis pada anjing adalah menghilangkan rasa sakit. Ini termasuk terapi fisik pada sendi untuk meregangkan tendon yang meradang. Dokter hewan Anda juga dapat merekomendasikan olahraga untuk memperkuat sendi dan mungkin merekomendasikan operasi jika anjing Anda memiliki gejala parah yang berada di luar cakupan obat anti-inflamasi. Pembedahan jarang dilakukan pada anjing dengan tendonopati parah, meski selalu memungkinkan.

Ada pilihan pembedahan, seperti prosedur yang disebut “reposisi sendi” untuk memperbaiki dislokasi sendi. Jika Anda merasa bahwa kondisi tersebut memerlukan intervensi semacam ini, dokter hewan Anda dapat merujuk Anda ke spesialis untuk itu.

Karena tendinosis sangat menyakitkan bagi pemilik anjing, pembedahan jarang disarankan kecuali benar-benar diperlukan. Ada pilihan lain, seperti suntikan kortison. Dalam hal ini, dokter hewan Anda mungkin melakukan penyuntikan ke dalam tendon untuk membantu merangsang produksi kolagen baru, sehingga menjadi lebih kuat dan lebih kenyal.

Pilihan umum lainnya untuk anjing dengan tendinopati adalah pembedahan untuk mengangkat tulang rawan yang kendur dan terinfeksi bakteri. Prosedur ini disebut kuretase bedah.

Jika dokter hewan Anda merekomendasikan operasi, Anda harus mendiskusikan pilihan Anda dengannya. Anda juga harus meminta penjelasan tentang risiko operasi, dan meminta untuk melihat laporan dan testimoni yang dapat Anda temukan sebelum Anda membuat keputusan akhir.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *