Informasi Tentang Atorvastatan

Informasi Tentang Atorvastatan

Atorvastatin adalah obat yang digunakan untuk mengobati tekanan darah tinggi. Jika Anda telah didiagnosis dengan kolesterol tinggi maka kemungkinan besar Anda sedang mencari kemungkinan pilihan pengobatan alternatif.

Atorvastatan termasuk dalam kelas obat yang dikenal sebagai statin. Ini diambil untuk mengurangi kolesterol ketika Anda telah didiagnosis memiliki kolesterol tinggi. Kadang-kadang juga diambil sebagai anti-inflamasi untuk mencegah serangan jantung dan stroke terjadi.

Atorvastatan diambil secara oral dan tidak diserap ke dalam tubuh Anda melalui perut Anda. Obat dapat menumpuk di aliran darah Anda, jika diminum dalam jumlah banyak, saat beberapa efek samping yang sering dilaporkan terjadi. Obat ini tidak hanya diminum oleh mereka yang didiagnosis menderita kolesterol tinggi tetapi juga oleh banyak pasien yang tidak terdiagnosis dengan kondisi tersebut.

Atorvastatan menyebabkan iritasi ringan pada esofagus pada beberapa orang. Beberapa orang yang meminum obat ini memiliki gejala yang mirip dengan yang mungkin dialami setelah mengonsumsi aspirin atau ibuprofen, meski sering hilang setelah pengobatan selesai.

Efek samping atorvastatin yang paling umum termasuk mual, muntah, diare, sembelit, dan sakit perut. Meskipun efek samping ini mungkin ringan, beberapa pasien melaporkan mengalaminya lebih intens daripada yang lain.

Beberapa dari efek samping atorvastatin yang dijelaskan kepada saya oleh mereka yang menggunakan obat tersebut adalah kehilangan nafsu makan, pusing, mual dan muntah. Namun, banyak pasien yang merasa gejala ini hilang setelah beberapa hari. Beberapa pasien melaporkan merasa kurang lelah, sementara beberapa mungkin mengalami pusing, perasaan menggigil, sensasi kesemutan dan pusing.

Efek samping atorvastatin lainnya dilaporkan oleh mereka yang mencoba berhenti minum obat. Beberapa pasien bahkan dilaporkan mengalami gejala depresi. Orang lain mungkin merasa lelah sepanjang waktu, sakit kepala, nyeri dada, sakit kepala, dan penambahan berat badan.

Meskipun atorvastatin memiliki beberapa efek samping negatif, ada juga manfaat obat ini. Efek samping yang disebutkan di atas hanya ringan dan kebanyakan pasien tidak memiliki efek yang bertahan lama setelah meminum obat.

Atorvastatan digunakan dalam pengobatan untuk masalah kandung empedu, yang menyebabkan nyeri, mual dan muntah dan dalam pengobatan gastritis, yang menyebabkan peradangan. Atorvastatan juga dapat digunakan untuk mengobati kanker lambung, meskipun tidak disetujui untuk penggunaan tersebut.

Atorvastatan adalah obat resep yang tersedia di Amerika Serikat. Anda tidak dapat membelinya tanpa resep, meskipun Anda mungkin menemukannya di beberapa obat yang dijual bebas seperti Pepcid.

Atorvastatan diminum untuk mengobati beberapa kondisi jantung yang paling serius, termasuk angina pektoris dan fibrilasi atrium. Juga dapat digunakan untuk mengobati penyakit jantung ringan, suatu kondisi di mana jantung berdetak terlalu cepat atau tidak teratur. Ketika digunakan sebagai antikoagulan, itu juga digunakan dalam pengobatan kolesterol tinggi.

Atorvastatan juga digunakan untuk merawat pasien yang menderita serangan jantung dan mengalami masalah penyembuhan setelah operasi. Pasien yang pernah mengalami infark miokard dan gagal jantung kongestif sering kali mengalami kesulitan untuk hamil, karena jantungnya tidak berfungsi sebagaimana mestinya. Atorvastatan digunakan dalam pengobatan gagal jantung kongestif dan aritmia jantung. Pada pasien yang telah menjalani angina pektoris, kapasitas pemompaan jantung berkurang dan aliran darahnya terhambat.

Atorvastatan tidak disetujui untuk digunakan dalam pengobatan aterosklerosis, kelainan pembekuan darah yang dapat disebabkan oleh penyakit arteri koroner. Kondisi ini disebabkan oleh kerusakan pada arteri yang memasok darah ke jantung, biasanya akibat dari penyempitan arteri itu sendiri atau penumpukan plak lemak di arteri yang memberikan darah ke jantung.

Jika Anda menggunakan obat ini untuk mengobati masalah jantung, Anda harus berbicara dengan dokter Anda tentang obat lain yang mungkin Anda minum, termasuk aspirin, penghambat beta, penghambat saluran kalsium dan obat-obatan lainnya. Beberapa obat-obatan seperti antihistamin, obat anti kejang untuk mencegah kanker payudara juga dapat berinteraksi dengan atorvastatin dan menyebabkan gangguan jantung. Anda juga perlu memastikan Anda banyak istirahat dan mendapatkan banyak cairan.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *