Hepatotoksisitas dan Kebutuhan Transplantasi Hati

Hepatotoksisitas dan Kebutuhan Transplantasi Hati

Nov 19, 2020 Blog by Andre Huyok

Penyakit hepatotoksik adalah jenis penyakit hati yang menyebabkan gagal hati dan berpotensi berakibat fatal jika tidak ditangani.

Hepatotoksisitas dan Kebutuhan Transplantasi Hati di sel hati

Hepatotoksik mengacu pada kerusakan hati yang disebabkan oleh faktor lingkungan dan obat-obatan. Bentuk paling umum dari kondisi ini adalah hepatitis C, yang dapat disebabkan oleh paparan virus hepatitis B. Gagal hati dan kematian juga dapat terjadi akibat penggunaan obat-obatan, serta terapi radiasi dan kemoterapi.

Obat hepatotoksik termasuk banyak bahan kimia beracun, seperti agen antineoplastik dan antibiotik. Hepatotoksin dikenal sebagai racun hati, dan kerusakan yang ditimbulkannya pada sel hati disebut karsinoma hepatoseluler. Ketika racun ini memasuki aliran darah, hati menghasilkan senyawa kimia yang dibutuhkan untuk fungsi hati yang normal.

Saat toksin tidak mencapai aliran darah, ia akan menyerang sel-sel di hati. Hal ini menyebabkan kerusakan sel, menyebabkan fibrosis dan sirosis. Pada kasus yang parah, hepatitis dapat menyebabkan gagal hati.

Penyebab utama kerusakan hati adalah paparan racun. Banyak dari racun ini masuk ke dalam tubuh melalui makanan yang kita makan. Karena banyak makanan yang secara alami kaya akan antioksidan, sangat sulit untuk menghilangkan semua racun dalam tubuh kita.

Beberapa racun tersebut disebabkan oleh faktor lingkungan, seperti pestisida dan bahan kimia. Racun lain disebabkan oleh perawatan medis dan operasi, seperti kemoterapi. Beberapa makanan juga dapat menyebabkan keracunan hati, seperti alkohol, kafein, dan tembakau. Obat-obatan tertentu diketahui menyebabkan keracunan hati, termasuk antidepresan dan kortikosteroid. Bahkan obat tertentu yang digunakan untuk perawatan kanker dapat menyebabkan masalah hati.

Obat hepatotoksik memiliki tingkat toksisitas yang bervariasi. Kebanyakan obat memiliki toksisitas rendah atau sedang. Obat yang memiliki toksisitas tinggi termasuk yang digunakan dalam kemoterapi.

Hepatotoksisitas dan Kebutuhan Transplantasi Hati yang harus

Beberapa antibiotik juga menyebabkan kerusakan hati, seperti halnya antibiotik lain yang digunakan dalam pengobatan infeksi bakteri.

Gagal hati yang disebabkan oleh penggunaan beberapa obat, seperti Hepatitis C dan tuberkulosis, dapat menyebabkan gagal hati, seperti halnya penyakit lain yang disebabkan oleh hepatitis. Karena parahnya kerusakan hati yang disebabkan oleh obat ini dan obat lain, transplantasi hati biasanya diperlukan untuk menyelamatkan nyawa pasien. Kanker hepatoseluler adalah kasus ekstrim penyakit hati yang disebabkan oleh obat tunggal. Bentuk lain dari penyakit hati yang dapat menyebabkan gagal hati termasuk kolestasis dan penyakit kuning.

Jika Anda menduga bahwa Anda menderita kerusakan hati, segera cari pengobatan. Gejalanya bisa berupa: mual, muntah, sakit perut, kram perut, kehilangan nafsu makan, sakit kuning, dan menguningnya kulit dan mata.

Salah satu gejala yang paling umum adalah peningkatan bilirubin di sel hati. Bilirubin adalah produk limbah yang menumpuk di dalam hati, menyebabkannya membesar dan berkembang menjadi lumpur beracun. Setelah endapan ini menumpuk, ia menjadi racun, menghalangi kemampuan hati untuk mengeluarkan bilirubin dari selnya. Ketika ini terjadi, sel-sel hati tidak dapat mengangkatnya dan menjadi rusak.

Saat Anda mulai mengalami gejala-gejala tersebut, segera temui dokter Anda. Perawatan bisa sesederhana mengganti obat untuk membantu mengurangi toksisitas di hati.

Ada sejumlah gejala lain yang harus diperhatikan jika Anda menduga bahwa Anda memiliki masalah hati yang lebih serius, seperti penyakit kuning. atau sirosis. Gejala ini juga bisa berupa urine berwarna kuning, tidak berwarna, demam yang tidak bisa dijelaskan, mual, muntah, diare, sakit perut di area perut, dan urine berwarna gelap. Dalam banyak kasus, pasien akan mengalami peningkatan tekanan darah dan memiliki kulit pucat.

Jika Anda merasa hati Anda tidak berfungsi dengan baik, Anda harus segera mencari pertolongan, terutama jika Anda mengalami gejala-gejala tersebut. Tes fungsi hati, yang disebut tes fungsi hati, dapat mendiagnosis masalah ini dan mengarahkan Anda ke arah yang benar untuk mendapatkan perawatan.

Dalam banyak kasus, transplantasi hati adalah solusi terbaik untuk gagal hati yang disebabkan oleh obat-obatan beracun dan paparan racun. Terkadang, tidak ada pilihan lain selain operasi untuk menyelamatkan hati pasien. Jika pembedahan tidak memungkinkan, transplantasi hati mungkin direkomendasikan.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *