Bagaimana Rasanya Menjadi Aseksual?

Bagaimana Rasanya Menjadi Aseksual?

Okt 30, 2020 Blog by Andre Huyok

Aseksualitas adalah ketidakmampuan atau kurangnya minat dalam hubungan seksual, kontak fisik, atau seks sama sekali.

Bagaimana Rasanya Menjadi Aseksual? tidak tertarik

Ini dapat dianggap sebagai kondisi psikologis atau kekurangannya.

Ini juga dapat didefinisikan sebagai minat rendah atau nol dalam seksualitas, dan ketiadaan. Ini juga dapat dikelompokkan lebih luas untuk memasukkan spektrum sub-identifikasi non-seksual yang luas. Namun, orang aseksual tidak selalu tanpa jenis kelamin. Beberapa sebenarnya aktif secara seksual, sementara beberapa tidak melakukan aktivitas seksual sama sekali.

Perlu dicatat bahwa tidak ada satu pun perilaku seksual yang dikualifikasikan sebagai aseksualitas. Ini dapat ditentukan melalui berbagai tes, seperti tes darah, tes urine, dan wawancara dengan individu. Individu harus menunjukkan pola perilaku tertentu dalam hal perilaku seksual. Ia juga harus memiliki karakteristik tertentu yang sejalan dengan perilaku seksual. Seseorang yang seksual harus menunjukkan atau menunjukkan setidaknya salah satu dari karakteristik ini.

Aseksual umumnya tidak tertarik pada kontak seksual, tetapi mereka mungkin melakukan masturbasi, meskipun ini jarang terjadi. Mereka sering tidak tertarik pada fantasi seksual, meskipun beberapa mungkin mengalami fantasi tentang seks. Namun, kebanyakan seksual tidak bisa terangsang atau terangsang secara seksual oleh rangsangan fisik.

Ada banyak jenis aseksualitas. Ada orang yang tertarik pada kedua jenis kelamin, tetapi ada juga yang hanya tertarik secara seksual pada jenis kelamin yang tidak diidentifikasi sebagai milik mereka. Mereka yang tertarik pada jenis kelamin yang sama mungkin tidak mengidentifikasi diri sebagai aseksual. Mereka yang tertarik pada kedua jenis kelamin mungkin tidak diidentifikasi sebagai aseksual. Mereka yang tertarik secara seksual pada jenis kelamin orang tertentu mungkin tidak diidentifikasi sebagai aseksual.

Mereka yang hanya tertarik secara seksual pada jenis kelamin individu yang tidak mengidentifikasi dirinya sebagai anggota dari jenis kelamin tersebut mungkin tidak mengidentifikasi sebagai aseksual.

Bagaimana Rasanya Menjadi Aseksual? Mereka yang tertarik pada

Mereka yang hanya tertarik secara seksual pada seks mereka sendiri mungkin tidak mengidentifikasi sebagai aseksual. Mereka yang tertarik pada lawan jenis mungkin tidak diidentifikasi sebagai aseksual. Mereka yang tertarik pada jenis kelamin dari kedua jenis kelamin dan jenis kelamin yang sama mungkin atau jenis kelamin yang sama mungkin atau kedua jenis kelamin mungkin tidak diidentifikasi sebagai aseksual.

Orang dengan kondisi yang dikenal sebagai kecanduan seksual mungkin tidak dapat hidup tanpa melakukan aktivitas seksual, meskipun mereka belum tentu melakukan hubungan seks. Orang tersebut dapat melakukan tindakan seks seperti masturbasi, seks oral, atau bahkan seks dengan benda seperti dildo atau mainan. Orang-orang ini sering dianggap mengalami gangguan seksual oleh masyarakat.

Mereka yang memiliki kondisi yang dikenal sebagai paraphilia mungkin juga tidak tertarik pada perilaku seksual, meskipun mereka mungkin melakukan seks sebagai tindakan rekreasi, atau sebagai tindakan “memanjakan diri”. Mereka yang memiliki kondisi yang dikenal sebagai fetish mungkin tidak dapat mengalami gairah seksual. Suatu kondisi yang dikenal sebagai voyeurisme mungkin tidak tertarik pada seks, tetapi akan memandang tindakan seks penetrasi atau kontak seksual sebagai tindakan seksual.

Mereka yang memiliki kondisi yang dikenal sebagai zoofilia mungkin memandang seks dengan hewan sebagai tindakan seksual. Mereka yang memiliki kondisi yang dikenal sebagai cross dressing mungkin tidak diidentifikasi sebagai aseksual, tetapi mungkin tidak ingin terlihat di depan umum sebagai lawan jenis. Mereka yang tertarik secara seksual pada hewan, seperti anjing, kucing, dan makhluk lain mungkin tidak mengidentifikasi sebagai aseksual, tetapi mungkin lebih suka hidup sebagai anggota dari jenis kelamin yang sama.

Orang dengan orientasi seksual jenis kelamin lain mungkin memiliki minat selain seks. Beberapa mungkin sama sekali tidak tertarik pada seks. Orang lain mungkin tertarik secara seksual pada lawan jenis tetapi tidak tertarik pada tindakan seksual dari seks itu sendiri.

Beberapa orang mungkin tidak mengidentifikasi diri sebagai gay, lesbian, hetero, biseksual, gay, lesbian, heteroseksual, atau biseksual. Orang lain mungkin tidak mengidentifikasi diri sebagai heteroseksual tetapi tertarik pada aktivitas seksual di luar jenis kelamin yang mereka pilih.

Hal terpenting yang harus disadari adalah bahwa setiap orang memiliki minat dan kebutuhan seksual yang berbeda, sehingga sulit bagi sebagian orang untuk mengetahui apa orientasi seksualnya sendiri. Mereka yang tidak memiliki orientasi seksual dapat diidentifikasi sebagai aseksual. Orientasi seksual adalah pertanyaan yang sulit untuk dijawab, tetapi dengan bantuan seorang dokter atau psikolog, orang tersebut dapat menentukan siapa dirinya dan berusaha untuk menentukan orientasi seksualnya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *