Apa Itu Opioid?

Apa Itu Opioid?

Jul 12, 2021 Blog by Andre Huyok

Dalam beberapa tahun terakhir telah terjadi peningkatan penggunaan opiat di Amerika Serikat dan Kanada

Opiat ini biasanya diresepkan sebagai pereda nyeri dalam situasi di mana ada nyeri kronis, akut atau berulang yang tidak dapat dikelola melalui cara lain. Zat opioid adalah zat alami yang ketika mencapai reseptor opiat tertentu, memiliki efek yang mirip dengan morfin. Mereka sering digunakan sebagai pengobatan penghilang rasa sakit utama tetapi juga banyak digunakan untuk kondisi medis lainnya.

Obat opioid sering diresepkan untuk jangka waktu yang lama, kadang-kadang beberapa tahun, meskipun mereka juga dapat dikonsumsi dalam dosis yang lebih kecil. Secara medis, mereka paling sering digunakan untuk pengobatan nyeri kronis, akut atau berulang. Meskipun ini mungkin terdengar bekerja dengan cukup baik, beberapa efek samping yang diketahui adalah muntah, mual, muntah, kantuk, sembelit, kehilangan kesadaran, dan bahkan tidak sadarkan diri. Selain efek samping ini, mereka juga dapat membuat ketagihan dan dalam beberapa kasus menyebabkan gejala penarikan seperti gelisah, lekas marah, kecemasan, insomnia, dan depresi.

Opioid tersedia tanpa resep dari sebagian besar apotek. Namun, potensi dan potensi kecanduan mereka membuat mereka menjadi obat yang sulit untuk diminum sesekali. Ada juga risiko kecanduan yang datang dengan penggunaan obat resep juga. Ada sejumlah jenis opiat yang dapat digunakan dalam manajemen nyeri, dengan yang paling umum adalah kodein, metadon, dan oksikodon.

Penting untuk mendiskusikan obat apa pun yang digunakan untuk mengatasi rasa sakit dengan dokter Anda sebelum mulai minum obat apa pun. Diskusikan juga potensi efek samping dari obat-obatan ini, terutama jika Anda sedang mengonsumsi obat lain untuk kondisi Anda pada saat yang bersamaan.

Ada berbagai jenis opioid yang tersedia untuk pasien saat ini, yang meliputi metadon, buprenorfin, nalokson, dan subokson. Metadon adalah opiat yang paling umum digunakan untuk mengobati nyeri opiat yang terkait dengan kecanduan heroin. Biasanya diberikan dalam bentuk suntikan yang memberikan pereda nyeri segera. Naloxone, juga dikenal sebagai Narcan, umumnya digunakan dalam pengobatan nyeri opiat, meskipun tidak dapat diberikan melalui suntikan dan harus diminum dalam bentuk semprotan hidung.

Suboxone adalah jenis lain dari pereda nyeri narkotika yang telah terbukti efektif dalam pengobatan nyeri opiat. Obat ini memiliki tingkat keberhasilan yang tinggi, terutama dalam kasus orang yang tidak merespon dengan baik terhadap metadon atau buprenorfin. Ini memiliki efek jangka panjang dan dapat membantu orang dengan kasus nyeri opiat yang parah serta mereka yang resisten terhadap obat nyeri lainnya.

Banyak kontrasepsi oral mengandung sifat seperti estrogen yang memiliki efek serupa dengan estrogen dan mengurangi kemungkinan tubuh menyerap obat ke dalam aliran darah. Ini termasuk pil KB yang diminum wanita setiap bulan untuk mencegah ovulasi dan untuk menghentikan pelepasan sel telur. Beberapa pil KB dapat digunakan untuk mengontrol rasa sakit juga, meskipun beberapa di antaranya memiliki efek yang lebih kuat yang hanya digunakan dalam kasus rasa sakit yang luar biasa.

Banyak orang yang menderita sakit kronis khawatir tentang efek kesehatan jangka panjang dari obat ini. Meskipun mereka bukan obat, mereka dapat memberikan manajemen rasa sakit, tetapi dalam banyak kasus, mereka perlu diambil sebagai bagian dari rencana untuk mengatasi rasa sakit.

Tanpa mengonsumsi opioid, rasa sakit yang umum dapat dihilangkan, termasuk sakit kepala, sakit punggung, kram menstruasi, radang sendi, skoliosis, gangguan pencernaan, dan kram otot. Mereka juga digunakan dalam pengobatan nyeri akut, seperti dalam kasus nyeri kanker, dan dalam pengobatan kondisi seperti kelumpuhan pasca-stroke, neuropati diabetik, dan kerusakan saraf.

Efek jangka panjang dari opioid dapat merusak hati dan ginjal. Penggunaan jangka panjang obat ini dapat menyebabkan mual, muntah, diare dan muntah, serta kehilangan nafsu makan dan banyak lagi. Karena itu, umumnya disarankan untuk menghindari penggunaan jangka panjang bila memungkinkan dan hanya menggunakannya di bawah pengawasan profesional kesehatan. Untuk informasi lebih lanjut tentang cara mengobati sakit punggung dan skoliosis, lihat https://handaldok.com/skoliosis/.

Jika Anda berpikir untuk menggunakan opioid untuk waktu yang lama, penting untuk berbicara dengan dokter Anda terlebih dahulu. Waspadai semua kemungkinan bahaya, seperti kemungkinan interaksi dengan obat lain, serta kemungkinan efek samping jangka panjang seperti kerusakan hati dan gagal jantung.

 

 

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *